Pengalaman Pasang Behel di FDC Bogor #FimaBracesJourney Part 2

Oke! aku mau lanjut lagi ke cerita braces journey aku ya. Pada part ini aku mau cerita dan jelasin benefit apa aja yang aku dapet dari paket clarity metal braces yang lagi diskon kemarin, step - step sebelum pemasangan behel dan hari H pemasangan behel

Benefit and Budget

As you know before, paket clarity metal braces yang aku ambil ini sedang promo diskon 53% dari harga normal Rp8Jt menjadi Rp4Jt dan itu sudah include :

- Pemasangan behel atas dan bawah
- free konsul
- free voucher scalling Rp400k
- free voucher diskon titanium implan senilai Rp4Jt
- free voucher diskon bleaching senilai Rp3Jt
- biaya cetak gigi Rp250k
- General checkup with intra oral senilai Rp400k
- extra diskon 25% untuk perawatan tambal dan cabut gigi

banyak kan benefitnya? diitung itung dengan aku bayar cuma seharga 4 juta benefit yang aku dapet tetep senilai aku bayar normal 8 juta. ohiya biaya 4jt itu juga ga bener-bener 4 juta loh, karena kalian ada yang namanya dapet cashback Rp500k

caranya gimana biar dapet cashback? kalian cukup follow, like dan komen di postingan IG FDC Dental Clinic terus subscribe deh akun youtube mereka, bukti kalian udah melakukan semua itu nanti kalian kasih unjuk ke mba-mba resepsionisnya, nanti langsung deh kalian dapet cashback Rp500k

jadi aku cuma bayar 3,5jt buat pasang behel dan dapet semua benefit di atas haha

itu beneran harganya segitu? gada embel - embel lagi di belakangnya?

ya ada, kalau misalkan gigi kalian ternyata butuh treatment lebih di luar paket. misal kondisinya gigi kalian memang ada yang harus dioperasi karena ada gigi graham akhir yang tumbuhnya miring, ya itu otomatis harga di luar paket. terus untuk biaya rontgen gigi juga diluar paket.

tapi kalau gigi kalian gaperlu treatmen khusus di luar paket yaudah kalian emang cuma tinggal bayar sebesar harga yang dicantumkan. paling nambah biaya rontgen (rontgen kalian lakukan di tempat lain karena FDC ga nyediain fasilitas buat rontgen)

kalau aku kemarin hanya nambah budget untuk rontgen aja. aku melakukan rontgen panoramic dan cephalometric di RS PMI Bogor. kenapa di RS PMI? karena setelah survey beberapa rumah sakit (RS Bunda Margonda, RS Bogor Medical Centre dan RS Karya Bhakti Pertiwi Bogor) yang paling murah ya di RS PMI. di RS Bunda Margonda biayanya Rp250k/each di RS BMC juga sama, di RS KBP Rp170k tapi cuma ada panoramic aja disana gada cephalometric.

untuk biaya rontgen adalah Rp150k/each jadi total aku keluar dana untuk rontgen adalah Rp300k.

ohiya aku juga ada beli ortho kit (sikat gigi dan beberapa alat treatment selama aku pakai behel) harganya RP150k 

jadi, total pengeluaran aku untuk pemasangan behel ini adalah Rp3,950jt

Proses Melakukan Rontgen Cephalometric dan Panoramic

aku melakukan kedua rontgen ini di RS PMI Bogor, gampang aja sih prosesnya. kalian tinggal dateng ke RS PMI Bogor jangan lupa bawa surat rujukan dari FDC nya soalnya gabisa kalo gabawa surat rujukan. terus kalian masuk ke bagian radiologi, nanti disitu ada loket nah nanti kalian diarahin ke kasir buat melakukan pembayaran rontgen, setelahnya kalian balik lagi ke bagian radiologi tadi terus tinggal nunggu nama kalian dipanggil deh. 

untuk proses rontgennya sendiri berlangsung cepat paling 10 menit kalo aku ga salah itung. jadi rontgennya ini dilakukan untuk mengetahui kondisi dalam gigi kalian.

rontgen panoramic adalah untuk melihat susunan gigi kalian secara horizontal sedangkan kalau cephalometric keliatan susunan giginya tampak samping gitu. nanti hasil rontgen ini kalian bawa pas hari H mau pasang behel.


hasil rontgen cephalometric ku

hasil rontgen panoramic ku



The Day! waktunya pasang behel!

Sebelumnya aku mau cerita, disini aku ada pergantian Drg. karena Drg Aisyah yang sebelumnya menangani aku resign gitu dari FDC (i dunno why, so jangan tanya aku buat hal ini haha) akhirnya proses treatment pemasangan behel aku dioper ke Drg. Rando Feranda. nah, karena adanya pergantian dokter mendadak ini dari yang tadinya aku dapat jadwal pemasangan tanggal 2 Februari 2019 mau ga mau di rescehdule lagi jadwalnya ke tanggal 14 Februari 2019 karena di tanggal 2 Februari 2019 jadwalnya Drg. Rando udah penuh.

semakin dekat hari pemasangan behel aku makin deg-degan haha gatau takut aja gitu kalau nanti sakit apa gimana.

aku dapat jadwal jam 8 pagi di tanggal 14 Februari 2019, aku sampai di FDC bogor jam 7.45am dan seperti biasa menunggu sebentar di waiting room nah sekalian aku ambil foto deh buat konten haha 


FDC Bogor Waiting Room


ada spot buat kalo kalian mau foto - foto abis pasang behel haha

ga lama kemudian aku  dipanggil dan langsung bertemu dengan Drg Rando. beruntung ternyata Drg Rando asik dan ramah juga orangnya, ya taulah aku udah srek sama Drg Aisyah sebelumnya takutnya pas ganti dokter jadi kurang srek, tapi ternyata ngga. Drg. Rando juga sama, menjelaskan dengan detail dulu hasil rontgen aku bagaimana.

menurut Drg. Rando berdasarkan hasil rontgen dan cetakan gigi aku, gigi aku tuh susunannya ada yang ga sejajar gitu deh yang bagian graham (harusnya kayak pas gitu titik ketemunya tapi ini malah agak mundur, pokonya mah gitu) dan emang gigi atas aku agak maju dan bentuk rahangnya mengecil gitu karena dulu waktu kecil kelamaan ngedot jadi pengaruh ke susunan gigi bagian atas haha. buat gigi bawah aku paling cuma masalah dempet-dempetan gitu karena emang giginya kebanyakan (malah ternyata gigi aku masih ada lagi yang belum tumbuh dong....) 

setelah semua penjelasan selesai langsung dilanjutkan dengan proses scalling. Drg. Rando bilang kalau gigi aku termasuk bersih dan sehat haha (padahal aku udah lama ga scalling ada kali sekitar setaun setengah) paling cuma kecolongan satu gigi aja tuh yang akhirnya bolong dan habis hiks, sisanya semua dalam kondisi bagus paling cuma gigi graham atas paling ujung yang agak di warning karena emang pas sikat gigi susah dijangkaunya jadi emang gigi graham atas paling belakangku sudah mulai ada lubangnya tapi ga parah dan kemarin juga langsung dibersihkan sebelum pemasangan behel.

ohiya, buat gigiku yang bolong dan tinggal akarnya aja ga dicabut di hari yang sama dengan pemasangan behel, tapi dijadwalkan di bulan berikutnya (17 Maret 2019) karena waktunya udah ga cukup (masing - masing pasien maksimal waktu treatmentnya cuma 1 jam 20 menit soalnya)

sebelum pemasangan behel aku juga diminta untuk memilih warna karet yang mau aku pakai, warnanya banyak banget aku sampe bingung mau yang mana haha. tapi karena aku suka warna biru jadinya aku pilih karetnya yang warna biru deh.

proses pemasangan behel dilakukan selama kurang lebih 35 menit (kalo ga salah) setelah proses pemasangan behel Drg. Rando menjelaskan ke aku how to brush my teeth correctly, dan saat itu juga aku diperkenalkan dengan ortho kit yang isinya ada sikat gigi khusus untuk yang pakai behel, dental floss (benang gigi), wax, cermin kecil ada tangkainya gitu untuk melihat keadaan gigi, interdental brush (fungsinya buat tusuk gigi khusus buat yang pake behel gitu sih) dan hour glass (buat ngitung durasi sikat gigi kita minimal  2 menit)

selesai semua treatment aku langsung melunasi pembayaran deh di kasir.

and done! finally fima pakai behel! hahaha

bersama dengan Drg Rando Feranda


1st impression pakai behel :

Ngilu, rasanya gigi kayak ketarik kenceng gitu. pas hari pertama sih aku fine - fine aja orang abis pasang juga langsung makan hokben (yakiniku sama tempura) ngegigit makanan ya biasa aja paling agak ngilu dikit tapi ga mengganggu. 

eh... pas hari kedua baru berasa sakitnya. jadi pas jam istirahat siang di kantor tuh baru kerasa gigi aku lebih sakit dan bener - bener gabisa dipakai buat ngunyah makanan.

dan sedihnya apa coba?

aku udah pesen pecel ayam buat makan siang. you know? pecel ayam, ayamnya di goreng garing. HAHAHA. mamam tuh :(

gigit timunnya aja aku ga kuasa :') 

akhirnya karena udah dipesen juga, gamungkin ga dimakan dan aku juga bukan tipe yang suka manja-manjain diri pas sakit jadi ya tetep aku hajar aja makan. cuma emang pelan banget, toh kata Drg. Rando pun kalo sakit giginya jangan malah jadi ga makan karena nanti bakal makin sakit karena gada pergerakan giginya. Akhirnya aku ngunyah pakai gigi graham aku yang paling belakang yang ga kena behel jadinya kan ga sakit hehe.

intinya aku makan kayak uler dikunyah dikit doang terus langsung telen hahaha :')

okay segitu deh update aku seputar #FimaBracesJourney Part 2 ini. mungkin nanti aku bakal terus nulis braces journey aku di blog ini sampai akhirnya nanti bisa copot behel hehe.

kalau ada pertanyaan bisa follow dan dm aku aja di IG aku @fimasiregar takutnya kalau di blog suka telat notifnya masuk hehe

thankyou for reading guys!


4 komentar:

  1. Free voucher scallingnya emang langsung bisa dipake pas mau masang behel ya? Soalnya aku tanya2 katanya itu bisanya dipake setelah bracketnya dipasang. Mohon infonya yaa

    BalasHapus
  2. Kak, itu pas dibilang geraham kaka ada ga sejajar tp msh bisa dipasang? Aku pertama konsul gitu, tp dokternya blg kalo ga bisa mau dirujuk ke sp orthi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan aku ga sejajarnya bukan rahangnya yang ga sejajar say cuma susunan giginya aja hehe jadi gausah ke ortho pun bisa. Kalau rahangnya yang ga sejajar memang harus ke ortho

      Hapus
  3. Sangat membantu sekali!! Thankyou..

    BalasHapus